Berita

DSC05124 scaled

Manokwari, (24/11) Gubernur Papua Barat, Drs. Dominggus Mandacan, M.Si mengatakan ilmu pengetahuan merupakan dasar dalam kegiatan konservasi dan dasar bagi pelaksanaan pembangunan berkelanjutan di Tanah Papua. Karena itu menjadi penting untuk dikuasai dan dikembangkan.

Hal ini dikatakan melalui sambutan tertulisnya yang dibacakan Sekertaris Daerah Provinsi Papua Barat, Drs. Nataniel D. Mandacan, M.Si saat membuka Konferensi Internasional dan Kongres Konsorsium Biologi Indonesia (KOBI) secara daring dan luring di Manokwari, Rabu(24/11/2021).

Gubernur berharap melalui konferensi ini dapat memberikan masukan yang berarti dan menjadi katalis bagi pemerintah daerah dan seluruh mitra pembangunan. Konferensi ini juga dapat mengarahkan dan menyelaraskan program pembangunan dengan kegiatan konservasi untuk menjaga kekayaan alam papua yang tak ternilai demi bumi dan masa depan manusia yang hidup di atas Tanah Papua.

DSC04864 scaled

“Jangan kita mewariskan air mata bagi anak cucu, tapi kita harus mewariskan mata air bagi anak cucu kita,” ucap Sekda Papua Barat yang menegaskan kembali pesan Gubernur Papua Barat yang selalu disampaikan dalam setiap kesempatan. Sebelumnya Ketua Konsorsium Biologi Indonesia, Prof. Dr. Budi Daryono dalam sambutan menggunakan bahasa inggris, memberikan apresiasi yang tinggi kepada Universitas Papua yang dengan berani menjadi tuan rumah pelaksanaan konferensi bertaraf Internasional. Dirinya berharap konferensi ini dapat memberikan sumbangan pemikiran yang penting bagi Indonesia dan secara khusus Tanah Papua yang memiliki keanekaragaman hayati tertinggi di dunia, sesuai dengan tema Membangun Optimisme Pasca Pandemi Covid-19 ; Pelestarian dan Pemanfaatan Biodiversitas untuk Pembangunan Berkelanjutan di Indonesia

DSC05001 scaled

Sementara itu, Rektor Universitas Papua, Dr. Meky Sagrim, SP,M.Si dalam penyampaiannya minta agar Konferensi ini memberikan manfaat bagi Universitas Papua, baik secara langsung kepada para dosen dan mahasiswa, tapi juga bagi Universitas untuk menjadi Universitas yang berdaya saing. “ Lebih penting lagi, konferensi ini memberikan sumbangan pemikiran bagi kemaslahatan umat manusia,” tandasnya. Rektor Unipa juga menyatakan, saat ini semua mata dunia tertuju ke Tanah Papua, karena iitu kesempatan konferensi ini harus dimanfaatkan dengan baik untuk mewujudkan Sustainable Development Goals.

Jurusan Biologi, kata Rektor, selama ini memiliki prestasi yang luar biasa, dan termasuk salah satu jurusan dengan akreditasi baik sekali. Ini sangat membantu Universitas Papua untuk mendapatkan akreditasi yang sudah diperjuangkan selama 21 Tahun.

DSC04958 scaled

Ketua Panitia, Dr. Keliopas Krey, S.Pd, M.Si dalam laporannya mengatakan tujuan konferensi ini yang pertama untuk mendukung pembangunan berkelanjutan secara global untuk kemaslahatan umat manusia, kedua untuk meningkatkan daya saing riset unggulan dan publikasi ilmiah dalam bidang biodiversitas dan biosistematika, konservasi sumber daya alam dan lingkungan, biologi molekular dan bioteknologi, mikrobiologi dan kesehatan serta bioantropologi.
Tujuan ketiga, lanjut Dr.Keliopas, membina kerjasa antar institusi riset, peneliti, akademik, pemerintah dan lembaga swasta dalam mendorong upaya perlindungan plasma nutfah Tanah Papua, dan ke-empat mendorong partisipasi para peneliti muda untuk mengaktualisasi kemampuan dan pengalaman deseminasi ilmiah pada tingkat internasional.

DSC04904 scaled

Konferensi ke-4 KOBI yang diselenggarakan selama dua hari ini, kata Krey menghadirkan sembilan pembicara utama dari dalam dan luar negeri, antara lain Prof. Dr. Charlie D. Heatubun dari Balitbangda Provinsi Papua Barat, Victor Nikijulu,Ph.D dari Conservation International, Prof. Jatna Supriyatna dari Universitas Indonesia, Ir. M.J Sadsoitoeboen,M.Si dari Universitas Papua, Staf Khusus Presiden Republik Indonesia, Billy Mambrasar, Dr. Robert Hewat dari National University of Kamboja, Prof. Eric Smith dari University of Texax, Dr. Sebatien Allard dari Curtin University dan Arlan Suruan dari PT. Freeport Indonesia.

“Juga ada 100 naskah yang terdaftar pada sistem, yang teridentifikasi berasal dari 51 institusi dan  38 Universitas  di dalam dan luar negeri. Sementara peserta non presenter sebanyak 200 orang,” jelasnya

DSC05018 scaled

Mengakhiri laporannya, Dr. Krey menyampaikan penghargaan dan ucapan terima kasih kepada para sponsor, yakni Gubernur Papua Barat, Balitbangda Papua Barat, Conservation International,  T.Freeport Indonesia, Ketua Konsorsium Biologi Indonesia dan berbagai, hingga kegiatan ini dapat berjalan dengan lancar dna sukses.*)

Berita  ini di tulis kembali dari sumber : https://fokuspapua.com dengan judul gubernur-papua-barat-buka-konferensi-internasional-dan-kongres-kobi