Berita

WhatsApp Image 2021 07 21 at 18.32.25

MANOKWARI, (29/12) Universitas Papua melalui kantor Wakil Rektor III melaksananakan Webinar dengan judul Membangun karakter Anti Radikalisme bagi generasi muda. Acara tersebut di hadiri 82 peserta yang terdiri dari Siswa SMA, mahasiswa dari Unipa dan mahasiswa dari Perguruan Tinggi lain yang ada di Indonesia. Pembicara pada webinar tersebut adalah dua toko nasional. Menariknya lmereka adalah dua toko agama yang berbeda, satunya  adalah Habib Husein Jaafar Al Hadar beliau seorang pendakwa dan youtuber Chanel Jeda Nulis juga seorang Isisiator Gerakan Cinta Islam  dan satunya lagi dalah Pdt. Yerry Pattinasarani  dalah seorang Pendeta Living Room Community Churc dan ketua umum Yayasan Ronny Pattinasarani.  Kedua toko agama tersebut  terkenal gencar mengkampanyekan tentang anti radikalisme di Nusantara Indonesia.

Webinar yang dibuka oleh Rektor Universitas Papua Dr. Meky Sagrim, SP, M.Si  itu dilaksanakan secara daring dan mendapat respon positif dari mahasiswa yang mengikutinys. Hal ini terbukti dengan banyaknya pertanyaan yang disampaikan oleh mahasiswa terutama pertanyaan yang berhubungan kejadian fenomenal yang sering terjadi di Indonesia.

e1987281 e125 483b bda7 705cba396416

Setelah dua jam sesi Tanya jawab selesai, kemudian di tutup oleh Wakil Rektor III Unipa, Dr. Keliopaas Krey, S.Pd, M.Si. dalam arahan penutup, Kelly Krey menyampaikan terima kasih kepada rektor Unipa yang bersedia buka acara, juga kepada para seminaris dan kepada siswa SMA dan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi yang mengikuti webinar tersebut.

UNP 0044

Wakil rektor III mengatakan Pencegahan paham radikalisme pada lingkungan perguruan tinggi sangat penting karena usia mahasiswa sangat rentan dengan pengaruh-pengaruh paham dari luar. Di sisi lain, mahasiswa memiliki kebebasan dan usia transisi antara masa remaja menuju usia dewasa. Oleh karena itu perlu dibekali dengan pengetahuan yang baik agar mereka tidak muda terpengaruh dengan isu radikalisme yang terjadi yang  Indonesia.

Satu hal  yang dibanggakan dari webinar ini adalah dua toko berbeda keyakinan di hadirkan untuk memberikan materi tentang radikalisme, dalam menampaikan materi keduanya sangat bersinergi menampaikan materi, mereka berdua saling mengisi dan mendukung satu dengan lain sehingga hal ini menarik perhatian seluruh peserta webinar. (m/i).